How To

Cara Menggunakan Antivirus Windows Defender Melalui Command Prompt di Windows 10

Antivirus Windows Defender merupakan antivirus bawaan Microsoft yang ikut secara otomatis dalam paket instalasi Windows 10. Windows Defender memiliki antarmuka baris perintah....

Avatar Written by Zack Kamil · 3 min read > 15 views
Antivirus Windows Defender

Antivirus Windows Defender merupakan antivirus bawaan Microsoft yang ikut secara otomatis dalam paket instalasi Windows 10. Windows Defender memiliki antarmuka baris perintah. Daripada menggunakan aplikasi grafis Windows Security, Anda dapat menjalankan antivirus bawaan Windows 10 dari Command Prompt, PowerShell, atau Terminal Windows.

Antivirus Windows Defender
Antivirus Windows Defender

image source

Sebagai pengguna Windows 10 tentunya tidak perlu pusing memikirkan antivirus mana yang bakal Anda gunakan. Berbeda dengan Anda yang masih setia dengan Windows 7. Jika masuk salah satu pengguna Windows 7, maka memang sepantasnya untuk memilih antivirus yang akan Anda gunakan. Karena tidak mungkin perangkat computer Anda yang berjalan pada system operasi Windows 7 tanpa Anda proteksi dengan antivirus.

Perangkat komputer yang berjalan tanpa antivirus akan mudah dan rentan terhadap ancaman dan serangan malware ataupun dari para peretas. Hal ini yang akan berakibat buruk bagi data-data penting yang ada pada perangkat komputer anda.

Mengapa Antivirus Dibutuhkan Dalam Perangkat Komputer

Antivirus memiliki peran penting dalam menjaga keamanan perangkat dari berbagai macam serangan. Karena komputer saat ini pasti akan terhubung dengan jaringan internet yang lebih memudahkan orang lain untuk memberikan ancaman terhadap data-data penting yang kita miliki. Berbeda jika komputer tidak Anda hubungan dengan jaringan, tentunya akan aman dari ancaman dan serangan para peretas.

Antivirus adalah solusi paling ampuh untuk menangkal serangan virus yang terus bertambah setiap hari. Apalagi Anda yang suka menjelajahi dunia maya, keberadaan software ini menjadi sangat penting. Mereka membutuhkan proteksi lebih untuk melindungi komputer dari serangan virus. Tidak ada komputer yang kebal virus karena varian virus baru selalu muncul setiap hari. Perkembangan antivirus tidak secepat perkembangan virus itu sendiri.

Jumlah dan varian virus yang terus bertambah menjadi alasan yang sangat masuk akal untuk menggunakan antivirus. Statistik menyebutkan bahwa perkembangan dan penyebaran virus semakin tidak dapat dibendung sejak internet mulai digunakan secara massal.

Mengenal Windows Defender

Windows Defender is an Antivirus made by Microsoft that is directly embedded in the Windows 10 operating system and is integrated directly into the Windows system. Windows Defender is also the Default antivirus since the arrival of Windows 8 / 8.1. But this time we will discuss Windows Defender on Windows 10 so that we are more familiar with Built in Antivirus Windows 10 itself.

Windows Defender memiliki fitur yang tidak jauh berbeda dengan Antivirus lainnya yang bisa bekerja di Background dan memberikan Real Time Protection. Hal itu berguna untuk menscan file yang kita akses dan sebelum kita membukanya. Ketika Virus terdeteksi maka akan muncul notifikasi “Malware Detected” atau “Windows Defender is Taking Action…” atau jika virusnya terhapus otomatis maka akan muncul notifikasi “No Action Needed”. Notifikasi ini juga akan tampil pada Action Center Windows 10 Anda. Nah, pada tulisan ini, akan penulis berikan bagaimana menggunakan Windows Defender dari Command Prompt Windows 10 sesuai dengan kebutuhan Anda.

Cara Menggunakan Antivirus Windows Defender dari Command Prompt di Windows 10

Menjalankan Pemindaian Virus Secara Cepat

Anda dapat menjalankan pemindaian cepat untuk mencari virus, malware, dan ancaman lainnya pada perangkat Anda. Seperti Windows Registry dan folder startup. Pemindaian ini biasanya hanya membutuhkan waktu beberapa menit untuk menyelesaikannya. Untuk melakukannya:

  1. Untuk menggunakan pemindaian ini, buka menu Start, ketikkan CMD pada keyboard, pilih Command Prompt kemudian pilih “Run as administrator“.
  2. Selanjutnya Klik “Ya” pada prompt Kontrol yang muncul pada layar.
  3. Pada jendela Command Prompt, ketik perintah berikut ini untuk menjadikan direktori Microsoft Defender Antivirus sebagai direktori kerja Anda saat ini:

cd C:\ProgramData\Microsoft\Windows Defender\Platform\4.18*

Catatan: Setiap kali Anda akan menjalankan Windows Defender pada Command Prompt, maka gunakan perintah ini terlebih dahulu sebelum menggunakan perintah lain.

Kemudian, masukkan perintah berikut dan tekan “Enter” untuk memulai pemindaian virus dengan cepat:

MpCmdRun -Scan -ScanType 1

Tunggu hingga prosesnya selesai

Menjalankan Pemindaian Virus Lengkap

Pemindaian penuh secara menyeluruh memeriksa semua file komputer Anda dari virus, malware, dan ancaman keamanan lainnya. Karena ini adalah pemindaian komprehensif, ini cenderung memakan waktu lebih lama daripada pemindaian lainnya.

Jangan lupa untuk menjalankan perintah pertama seperti di atas. Selanjutnya untuk menjalankan pemindaian penuh gunakan perintah berikut di Command Prompt:

MpCmdRun -Scan -ScanType 2

Catatan: Jika Anda perlu menghentikan pemindaian karena suatu alasan, tekan Ctrl + C pada keyboard Anda.

Melakukan Pemindaian Virus Kustom

Anda sebaiknya menggunakan pemindaian khusus jika Anda memiliki file atau folder tertentu yang ingin Anda pindai dari virus, malware, dan ancaman lainnya. Anda juga dapat menggunakan ini untuk memindai file pada penyimpanan eksternal, seperti flash drive USB Anda.

Untuk menggunakan ini, ketik perintah berikut ke jendela Command Prompt dan tekan “Enter.”

MpCmdRun -Scan -ScanType 3 -File PATH

Pastikan untuk mengganti “PATH” dengan tujuan ke folder atau file yang ingin Anda pindai. Jika ada spasi pada nama tujuan folder atau file, tambahkan tanda kutip ganda sebelum dan sesudah jalur, seperti ini: “C:\Users\Mahesh\Desktop\My Files”

Misalnya, jika Anda ingin memindai desktop Anda untuk mencari ancaman apa pun, Anda akan menjalankan perintah berikut, mengganti “MYNAME” dengan nama pengguna Anda.

MpCmdRun -Scan -ScanType 3 -File C:\Users\MYNAME\Desktop

Memindai File Sektor Boot PC Anda

Sektor boot PC Anda adalah tempat semua informasi penting terkait boot-up komputer Anda disimpan. Sektor ini berisi kode yang meluncurkan sistem operasi Anda. Terkadang, virus tertentu dan ancaman lain menyerang sektor boot ini. Ketika ini terjadi, Anda mengalami masalah saat boot komputer Anda. Anda juga bisa menghadapi masalah lain.

Jika Anda yakin PC Anda terinfeksi virus atau malware, sebaiknya jalankan pemindaian sektor boot untuk menemukan dan menghapus konten yang mencurigakan dari sektor ini.

Anda dapat menggunakan perintah Antivirus Pertahanan Microsoft berikut untuk menjalankan pemindaian sektor boot:

MpCmdRun -Scan -ScanType -BootSectorScan

Memulihkan File yang Dikarantina

Saat Antivirus Pertahanan Microsoft menemukan file yang mencurigakan, ia memindahkan file tersebut ke Karantina. Ini adalah lokasi khusus untuk menyimpan file yang mencurigakan, dan file Anda tidak dapat diluncurkan saat berada pada Karantina.

Jika Anda yakin antivirus salah memindahkan file ke Karantina, Anda dapat menggunakan perintah untuk memulihkan file itu kembali ke lokasi aslinya.

Untuk melakukan ini, pertama, jalankan perintah berikut untuk melihat daftar semua file Anda yang dikarantina:

MpCmdRun -Restore -ListAll

Dari daftar, catat nama file yang ingin Anda pulihkan. Kemudian ketik perintah berikut, ganti “MyApp.exe” dengan nama file yang ingin Anda pulihkan, dan tekan “Enter.”

MpCmdRun -Restore -Name MyApp.exe

Jika Anda ingin memulihkan file Anda ke folder lain, gunakan perintah berikut sebagai gantinya. Pastikan Anda mengganti “PATH” dengan jalur ke folder Anda sebelum Anda menjalankan perintah.

Tentu saja, ganti “MyApp.exe” dengan nama file yang ingin Anda pulihkan.

MpCmdRun -Restore -Name MyApp.exe -FilePath PATH

Semoga tulisan ini bisa memberikan manfaat kepada Anda.

Source: via

The Most Recent Hits

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.